Mbah Soleh Darat, Ulama dan Guru Para Pahlawan

KH soleh darat
Perjuangan para pahlawan yang gigih memperjuangkan kemerdekaan tidak bisa terlepas dari pengaruh seorang guru yang menanamkan jiwa Nasionalisme dan juga Patriotisme kepada murid-muridnya. Begitu pula yang telah dilakukan oleh Mbah Soleh Darat. Beliau menanamkan jiwa Nasionalisme tersebut kepada para santrinya untuk melawan kebatilan.

Biografi Mbah Soleh Darat
Nama asli Mbah Soleh Darat adalah Muhammad  Shaleh. Beliau sering disebut  dengan Muhammad  Shaleh  bin  Umar  as-Samarani  seperti  dalam sampul  kitab  Majmu‘at  asy-Syari‘ah  al-Kafiyah  li  al-‘Awam dan Matn al-Hikam. Beliau putra dari  Kiai  Umar,  seorang  pejuang  perang  Diponegoro (1825-1830). Pada saat perang Diponegoro ini terjadi, usia Mbah Soleh Darat baru sekitar 5 sampai 10 tahun. Sehingga tidak mengherankan jika nantinya santri-santri beliau juga akan menjadi para pejuang yang mengusir para penjajah dari bumi Nusantara.

Kata  “as-Samarani”  di  sini  adalah  hal  umum  yang dilakukan  Kiai  pada  masa  itu  hingga  sekarang  untuk menunjukkan asal atau tempat hidup dan berkarya. Sebagai contoh,  Kiai  Mahfudh  at-Tirmisi  dari Termas  Pacitan  dan Allah  yarham  Kiai  Sahal  Mahfudh  “al-Hajini”  dari  Kajen Pati. Sedangkan dalam  sampul  kitab  Syarh  al-Barzanji  dan akhir  surat  kepada  Penghulu  Tafsir  Anom  beliau  menulis “al-Haqir Muhammad Shaleh Darat”.

            Namun begitu, masyarakat pada umumnya mengenal beliau  dengan  nama  “Kiai  Shaleh  Darat”.  Kata  “Darat” adalah nama  suatu daerah di pantai utara  Kota Semarang. Tempat  itu  disebut  demikian  karena  ia  menjadi  tempat  orang  berlabuh  (ndarat;  Jawa). Sekarang daerah  itu termasuk  dalam  Kelurahan  Dadapsari  Kecamatan Semarang Utara.

Beliau lahir di  Desa  Kedung  Jumbleng, Kecamatan Mayong, Kabupaten Jepara. Kiai Shaleh lahir pada  masa  pemerintahan  kolonial  Belanda,  sekitar  tahun 1820 M. Sedangkan hari, tanggal, bulan, dan tahun yang  tepat belum  diketahui secara pasti. Beliau  wafat  di Semarang  pada  hari  Jumat  28  Ramadan  1321  H  yang bertepatan  dengan  18  Desember  1903.

Pengembaraan Kelimuan
          Seperti umumnya para kiai yang tidak bisa lepas dengan yang namanay pengembaraan ilmu, Mbah Solehpun juga demikian. Mula-mula beliau belajar ilmu agama kepada ayah beliaun yang seorang kiai pejuang pada masa pangeran Diponegoro. Kemudian belaiu mengembara ke berbagai penjuru Nusantara untuk belajar ilmu agama kepeda para kiai. Kiai Shaleh menyebutkan daftar Kiai yang menjadi guru beliau dalam  bagian  akhir  kitab  al-Mursyid  al-Wajiz. Mereka adalah:
  • K.H.M. Syahid, Waturoyo, Kajen, Margoyoso, Pati, cucu Kiai Mutamakkin (1645 – 1740). Kepadanya Kiai Shaleh belajar kitab: Fath al-Qarib, Fath al-Mu’in, Minhaj al-Qawim, Sayrh al-Khatib, Fath al-Wahhab, dan lainnya. Ini adalah pesantren pertama dari pengembaraan keilmuan yang panjang.
  • K.H.R. Muhammad Salih ibn Asnawi Kudus (1861-1959). Kepada kiai yang sufistik ini Kiai Shaleh belajar kitab Tafsir Jalalain.
  • Ishaq Damaran, Semarang. Kiai Shaleh belajar nahwu dan saraf serta Fath al-Wahhab dari beliau.
  • Abu Abdillah Muhammad al-Hadi ibn Bauni mufti di Semarang. Belajar Ilmu Falak.
  • Sayyid Syaikh ibn Ah}mad Bafaqih Ba„alawi di Semarang. Pada tahun 1870-an, Kiai Shaleh belajar kitab Jauhar at Tauhid karya Ibrahim al-Laqqani dan Minhaj al-‘Abidin karya Imam al-Ghazali dari beliau.
  • Syaikh Abd al-Ghani Bima di Semarang. Belajar Sittin Mas ilah karya Abu al-Abbas Ah mad al-Misri (w. 818 H/1415 M). Ini adalah kitab yang berisi dasar ajaran Islam. Kitab ini populer di Jawa pada abad XIX.
  • Haji Muhammad Irsyad, Lowano, Begelan, Purworejo. Darinya Kiai Shaleh belajar arti penting ilmu pengetahuan dan mauizah. Hasilnya pelajaran ini ditulis dalam bentuk nazam oleh Kiai Shaleh.
  • Syaikh Muhammad al-Muqri al-Misri al-Makki. Umm al-Barahin karya Muhammad as-Sanusi adalah kitab yang beliau pelajari dari Syaikh Muhammad ini.
  • Syaikh Muhammad ibn Sulaiman Hasb Allah. Seorang pengajar di Masjid al-Haram dan Masjid an-Nabawi. Darinya Kiai Shaleh belajar Sayrh al-Khatib, Fath alWahhab, dan Alfiyah ibn Malik beserta syarahnya.
  • Sayyid Muhammad ibn Zaini Dahlan, mufti Syafi'iyyah di Makkah.
  • Al-„Allamah Ah mad an-Nahrawi al-Misri al-Makki.
  • Sayyid Muhammad Salih az-Zawawi al-Makki, pengajar di Masjid al-Haram.
  • Kiai Zahid.
  • Syaikh Umar asy-Syami.
  • Syaikh as-Sanbulawi al-Misri.
  • Syaikh Jamal, mufti Hanafiah di Makkah.
          Selain kepada mereka, Mbah Soleh juga belajar kepada Kiai Darda. Dia adalah seorang mantan prajurit Diponegoro yang berasal dari Kudus. Dikemudian hari, beliau mendirikan pondok pesantren di Mangkang Wetan, sebelah barat Kota Semarang.

Karya Tulis
          Mbah Shaleh adalah seorang penulis yang produktif. Oleh karenanya, Van Bruinessen mencatatnya sebagai “pengarang yang terkenal di abad ke-19”. Beliau menulis kitab-kitabnya dalam bahasa Jawa. Ini dimaksudkan untuk memudahkan pengajaran terutama bagi kaum awam.

Berikut daftar kitab Mbah Shaleh:

    a. Faid ar-Rahman fi Tarjamah Tafsir Kalam Malik adDayyan

    b. Kitab Hadis al-Mi‘raj

    c. Kitab Manasik Kaifiyyah as-Salat al-Musafirin

    d. Kitab al-Mahabbah wa al-Mawaddah fi Tarjamah Qaul al-Burdah fi al-Mahabbah wa al-Madh ‘ala Sayyid alMursalin

    e. Lata’if at-Taharah wa Asrar as-Salat fi Kaifiyat Salat al-‘Abidin wa al-‘Arifin

    f. Majmu‘at asy-Syari‘ah al-Kafiyah li al-‘Awam

    g. Manasik al-Hajj wa al-‘Umrah

    h. Matn al-Hikam

    i. Minhaj al-Atqiya’ fi Syarh Ma‘rifah al-Azkiya’ ila Tariq al-Auliya’

    j. Al-Mursyid al-Wajiz fi ‘Ilm al-Qur’an al-‘Aziz

    k. Munjiyat Metik Saking Kitab Ihya’ ‘Ulum ad-Din alGhazali

    l. Fasalatan

    m. Syarh Barzanji

    n. Tarjamah Sabil al-‘Abid ‘ala Jauharat at-Tauhid.

Ada salah satu karya tulis Mbah Soleh yang beliau tulis khusus untuk murid beliau. Karya tulis itu berupa kitab Tafsir Al-Qur’an Faidhur Rahman Fi Tarjamati Tafsiri Kalam Al-Malik Ad-Dayyan. Karya tulis tersebut beliau tulis sebagai kado pernikahan murid beliau yaitu R.A. Kartini, yang meminta beliau untuk menuliskan kitab tentang terjamahan Al-Quran. Terjemahan kitab tersebut ditulis menggunakan tulisan Arab Pegon dikarenakan pada masa itu Belanda melarang untuk menerjamahkan Al-Quran.

Jaringan Mbah Soleh Darat di Jawa.
Sebagai seorang putra kiai yang dekat dengan Pangeran Diponegoro, Mbah Soleh Darat memiliki banyak kesempatan untuk berkenalan dengan teman-teman ayahnya yang juga kiai yang ikut berjuang dengan pangeran Diponegoro. Dari perkenalan ini, Mbah Soleh Darat mampu membuat jariangan dengan Ulama-Ulama senior yang menjadi sahabat ayahnya. Diantara Ulama-Ulama tersebut adalah Kiai Hasan Bashori, Kiai Sada’, Kiai darda’, Kiai Murtadlo, dan Kiai Jamsari. Kesemua Ulama senior tersebut adalah para prajurit Pangeran Diponegoro yang gigih ikut berjuang dalam segala pertempuran yang dilakukan oleh Pangeran Diponegoro kepada Penjajah.

Dari jaringan tersebut, Mbah Soleh Darat belajar tentang Perjuangan melawan Penjajah, meskipun tidak turun langsung kedalam pertempuran, tetapi perjuangan tersebut beliau turunkan kepada santri-santri yang belajar ilmu agama kepada beliau. Dari pengajaran ilmu agama yang notabenenya adalah Pondok Pesantren yang kemudian hari melahirkan para pejuang kemerdekaan, khususnya di tanah jawa.

Secara tidak langsung para pejuang muslim pada masa kemerdekaan yang ada di tanah jawa, khususnya Jawa Tengah dan Jawa Timur, memiliki satu ikatan dan satu jaringan, yang jika digambarkan garis lurus dan ditarik keatas akan sampai kepada Pangeran Diponegoro. Inilah yang menjadi ciri khas perjuangan Pondok Pesantren, dimana perjuangan seorang Kiai akan ditiru oleh para santrinya kelak dikemudian hari.

Tidak hanya di Jawa Mbah Soleh Darat membuat jaringan, tetapi beliau juga memiliki jaringan dengan Ulama-Ulama Makkah yang berasal dari bumi Nusantara. Diantaranya adalah Kiai Nawawi Banten atau yang biasa disebut dengan Syeh Nawawi AlBantany. Beliau adalah sahabat seperguruan Mbah Soleh Darat ketika menuntut ilmu agama di Makkah. Syeh Nawawi adalah seorang kiai yang produktif. Banyak karya-karya beliau yang sampai saat ini masih dikaji di Pondok Pesantren yang ada diIndonesia.

Selain dengan Syeh Nawawi, Mbah soleh juga membuat jaringan dengan Syeh Ahmad Khotib AlMinangkabawi. Beliau Ulama asal Minangkabau. Beliau juga adalah guru dari Mbah Hasyim dan Mbah Dahlan ketika di Makkah. Tercatat beliau telah menghasilkan 49 karya dan diantara karya beliau adalah Al-Nafahat dan Al-Jawahir fi A’mal al-Jaibiyyat. Ada juga Syeh Mahfud At-Termasi. Seorang Ulama asal Termas Pacitan. Dan Kiai Kholil Bangkalan Madura, sorang kiai khos dan kiai yang masyhur sampai saat ini. Beliau juga pernah menjadi kiai Mbah Hasyim sewaktu masih Mbah Hasyim masih melakukan pengembaraan keilmuan.

Murid-Murid Mbah Soleh
Mbah Soleh merupakan guru para ulama-ulama besar yang ada di tanah Jawa dan para pahlawan pejuang kemerdekaan. Beliau menjadi guru sewaktu masih di Makkah maupun ketika pulang ke tanah Jawa. Para santrinya menjadi ulama besar pendiri pesantren maupun pembesar kesultanan. Diantara santri beliau adalah K.H. Hasyim Asy’ari salah seorang ulama terkemuka di jawa dan juga salah seorang yang mendirikan organisasi Nahdlatul Ulama, sebuah organisasi yang berjalan di bidang sosial keagamaan. Mbah Hasyim juga mendirikan pondok Pesantren sebagai tempat pendidikan islam. Selain sebagai seorang kiai, beliau juga menjadi salah seorang yang mendapat gelar pahlawan nasional karena perjuangan beliau menentang segala bentuk penindasan yang telah dilakukan oleh para penjajah. Beliau juga yang telah menginstruksikan dikeluarkannya Resolusi Jihad NU atas permintaan bung Karno. Dari Resolusi Jihad tersebut menjadi tonggak perjuangan para santri dan masyarakat untuk melawan sekutu yang berujung sampai pertempuran 10 November.

Selain Mbah Hasyim, beliau juga pernah menjadi guru K.H. Ahmad Dahlan, perdiri organisasi Muhammadiyah yang berjalan di bidang Pendidikan. Sehingga Mbah Soleh menjadi guru pendiri dua Organisasi islam terbesar yang ada di Indonesia.
Selain dua kiai diatas, Mbah Soleh Darat juga pernah menjadi guru dari seorang murid non Kiai. Murid tersebut adalah R.A. Kartini yang terkenal dengan pahlawan emansipasi wanita.

Persinggungan Mbah Soleh Dengan Kartini.
Mbah Soleh sering memberikan Pengajian, khususnya tafsir Al-Quran kebeberapa pendopo kabupaten sepanjang pesisir Jawa. Sampai suatu ketika RA Kartini berkunjung ke rumah pamannya, Bupati Demak, yang saat itu sedang berlangsung pengajian bulanan.

bersama ra kartini

Kartini ikut mendengarkan pengajian tersebut bersama dengan Raden Ayu lainnya di balik tirai. Kartini mulai tertarik dengan materi yang disampaikan oleh Mbah Soleh Darat tentang Tafsir Al-Fatihah sehingga Kartina mendesak pamannya untuk menemaninya menemui Mbah Soleh Darat Setelah pengajian selesai.

“Selama ini Al-Fatihah gelap bagi saya. Saya tak mengerti sedikitpun maknanya. Tetapi sejak hari ini ia menjadi terang benderang sampai kepada makna tersiratnya, sebab Romo Kyai telah menerangkannya dalam bahasa Jawa yang saya pahami.”. itu adalah sepenggal kalimat yang Kartini ucapkan ketika bertemu dengan Mbah Soleh Darat. Dalam pertemuan tersebut pula Kartini meminta Mbah Soleh Darat untuk menerjamahkan Al-Quran. Atas permintaan tersebut, kemudian Mbah Soleh Darat menulis Kitab Faidhur Rahman Fi Tarjamati Tafsiri Kalam Al-Malik Ad-Dayyan yang beliau tulis menggunakan tulisan arab pegon.

(Oleh: M. Aris Wahyudin-Sejarah Unnes)


EmoticonEmoticon